Sejarah

Sejarah Kabupaten Kotawaringin Barat

Wilayah Kabupaten Kotawaringin Barat bermula dari Kerajaan Kotawaringin yang berada di bawah kekuasaan Kerajaan Banjar pada mulanya. Sultan Musta’inubillah Raja Kerajaan Banjar berputra empat orang dan seorang putri masing-masing bernama:

  1. Pangeran Adipati Tuha, menjadi Raja di Kerajaan Banjar bergelar Sultan Inayatullah.
  2. Pangeran Adipati Anom
  3. Pangeran Antasari (Pahlawan Nasional)
  4. Pangeran Adipati Antakusuma
  5. Putri Ratu Ayu

Karena masing-masing putra mahkota berminat untuk menjadi sultan memegang tampuk pimpinan kerajaan, membuat sang ayah harus berpikir bijaksana. Putra mahkota yang berminat untuk menjadi sultan, sedangkan dia bukan seorang putra tertua, maka diputuskan agar mencari wilayah baru untuk mendirikan kerajaan sendiri. Pangeran Adipati Antakusuma yang memiliki keberanian dan semangat yang tinggi untuk menjadi seorang pimpinan, telah bertekad untuk pergi meninggalkan Kerajaan Banjar dengan tujuan ke arah barat untuk mencari tempat dimana akan didirikan kerajaan baru. Pangeran Adipati Antakusuma beserta sejumlah pengawal dan beberapa perangkat peralatan kerajaan dengan perahu layar bertolak menuju arah barat. Dalam perjalanan banyak tempat yang disinggahi antara lain Teluk Sebangau,Pagatan Mendawai, Sampit, dan Pembuang. Diriwayatkan bahwa tempat-tempat yang disinggahi mempunyai cerita sendiri.

Dengan semangat tinggi rombongan melanjutkan perjalanan menuju ke hulu sungai yang akhirnya tiba di suatu desa yang bernama Desa Pandau. Masyarakat Suku Dayak yang sudah lama berada di Desa Pandau berada di bawah kepemimpinan demang Petinggi di Umpang akhirnya menerima kehadiran rombongan Pangeran Adipati Antakusuma. Demang Petinggi sebagai Kepala Suku Dayak, Anom menyerukan kepada rakyatnya agar menerima rombongan Pangeran Adipati Antakusuma ini yang mana akan dijadikan raja dari rakyat Dayak dengan syarat raja harus memperlakukan kita bukan sebagai hamba, tetapi sebagai pembantu utama dan kawan yang terdekat atau sebagai saudara yang baik.

Rakyat tidak akan meyembah sujud kehadapan Pangeran Adipati Antakusuma. Usulan ditimbang dan diterima baik oleh Pangeran dan seluruh rombongannya. Dari pihak Suku Dayak Arut, mengusulkan agar perjanjian ini bukan sekedar di bibir saja, melainkan harus bermaterai darah manusia yang diambil seorang dari Suku Dayak Arut dan seorang dari Pangeran Adipati Antakusuma. Dalam perjanjian ini mereka mengadopsi sebuah batu yang harus ditancapkan ketanah sebagai bukti turun temurun saksi sepanjang masa. Dengan melakukan upacara adat yang hidmat kedua calon berdiri di samping batu saksi, yang sekarang terkenal dengan nama “BATU BETAHAN” di Pandau daerah Kecamatan Arut Utara,  Kabupaten Kotawaringin Barat Propinsi Kalimantan Tengah. Perjanjian ini selanjunya dinamai “PANTI DARAH JANJI SAMAYA” yang berarti perjanjian ysng dikokohkan dengan tetesan darah yang menjadi satu.

Kasultanan Kutaringin diperintah oleh Pangeran Adipati Anta Kusuma sejak 1679. Dalam masa pemerintahannya Pangeran Adipati Antakusuma mengangkat Kyai Gede menjadi Perdana Menteri Kerajaan Kotawaringin. Untuk Pertama kalinya Keraton Kesultanan dibangun di Kotawaringin Lama dengan nama Astana Alnusari selanjutnya pada tahun 1814 Keraton Kesultanan dipindahkan ke Pangkalan Bun sebagai pusat pemerintahan yang disebut dengan Keraton Kuning atau Indra Kencana.

Setelah Proklamasi kemerdekaan RI maka wilayah Kesultanan Kotawaringin menjadi bagian wilayah negara RI, dengan status Swapraja / Kawedanan dan selanjuntnya berkembang menjadi Kabupaten Daerah Tingkat II Kotawaringin Barat sebagai Daerah Otonom Pangkalan Bun sebagai ibu kota Kabupaten.

Dikutip dari : http://kotawaringinbaratkab.go.id