EVALUASI CAPAIAN PROGRAM DAN KEGIATAN PENANGGULANGAN KEMISKINAN KABUPATEN KOTAWARINGINBARAT TAHUN ANGGARAN 2014

Diposkan oleh: pada 01 Dec 2014, dalam Kategori Berita Daerah, Bidang Pemkesra, Perencanaan

Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (TKPKD) bersama dengan Tim Program Mamangun Tuntang Mahaga Lewu (PM2L) Kabupaten Kotawaringin Barat pada Senin 01 Desember 2014 bersama-sama melaksanakan rapat evaluasi pelaksanaan Program Penanggulangan Kemiskinan dan Pogram Mamangun Tuntang Mahaga Lewu (PM2L) Tahun Anggaran 2014.  Kegiatan ini merupakan agenda tahunan TKPKD KOBAR dalam menjalanan Tugas dan fungsinya dalam upaya percepatan penanggulangan kemiskinan di Kotawaringin Barat, sebagaimana Peraturan Presiden RI Nomor: 15 Tahun 2010 tentang Percepatan Penanggulangan Kemiskinan. Dalam pelaksaan evaluasi kali ini lebih istimewa, karena di ikuti oleh dua tim penting dalam upaya penanggulangan kemiskinan, yaitu TKPKD dan Tim PM2L. Program Mamangun Tuntang Mahaga Lewu (PM2L) merupakan salah satu program unggulan di Kalimantan Tengah. Program ini secara khusus menangani wilayah terisolir atau desa-desa tertinggal di seluruh Provinsi Kalimantan Tengah dalam upaya membuka akses untuk memajukan desa – desa tertinggal, terpencil, terisolir serta  terluar. Dari sasaran PM2L tersebut tentu dapat kita lihat keterkaitan PM2L terhadap prgram kemiskinan, dimana Program kemiskinan secara umum menangani permasalahan kemiskinan baik di kota maupun di desa, sedangkan untuk PM2L memberikan dukungan khusus penanganan desa-desa tertinggal.

   Pelaksanaan evaluasi ini di buka dan dipimpin langsung oleh Ketua TKPKD sekaligus Wakil Bupati Kabupaten Kotawaringin Barat Bambang Purwanto.   Dalam sambutannya Wakil Bupati Kotawaringin Barat menhimbau kepada seluruh SKPD agar lebih meningkatkan koordinasi dengan pemerintah kecamatan dan pemerintah desa, hal tersebut dimaksudkan agar program-program yang sedang dilaksankan atau yang akan direncanakan lebih maksimal, efektif, efisien dan tepat sasaran. Dari data BPS Kabupaten Kotawaringin Barat menunjukkan pemerintah daerah dalam kurun waktu 2009-2013 secara umum telah berhasil menurunkan tingkat kemiskinan dan jumlah penduduk miskin, walaupun mengalami pasang surut. Pada tahun 2010 jumlah penduduk miskin di Kabupaten Kotawaringin Barat mengalami penurunan, dari 17.800 jiwa turun menjadi 16.400 jiwa. Namun penurunan jumlah penduduk miskin di Kotawaringin Barat tidak diikuti oleh tingkat kemiskinan yang justru mengalami peningkatan, yaitu dari 6,87% pada tahun 2009 naik menjadi 6,97% pada tahun 2010 . Pada tahun 2013 data sementara per September kondisi tingkat kemiskinan menurun menjadi 5,44% dengan jumlah penduduk miskin 14.300 jiwa.

 grafik kemiskinan

Untuk evaluasi terhadap pelaksanaan program baik program PM2L maupun penanggulangan kemiskinan hampir semua program untuk realisasi fisik mencapai 100 %, adapun program yang fisiknya belum mencapai 100% karena masih dalam proses penyempurnaan dan pendistribusian dengan batas akhir kontrak sampai dengan 5 Desember 2014 (laporan RFK Per Oktober dan November). Dengan masih adanya kegiatan yang belum mencapai 100% Wakil Bupati Kotawaringin Barat menekankan kepada semua PPK dan PPTK agar lebih intensif lagi dalam mengawal pelaksanaan program, baik yang di pihak ketigakan maupun secara swakelola. Selain itu ketua TKPKD juga menghimbau kepada seluruh SKPD untuk tahun yang akan datang sebisa mungkin turut berperan dalam pelaksanaan Program Penanggulangan Kemiskinan maupun PM2L, sehingga target penurunan tingkat kemiskinan dan pengentasan desa tertinggal di Kabupaten Kotawaringin Barat dapat segera tercapai. (NUD)


Leave a Reply